9 Juli, Setahun Lalu

Bismillaahirrahmanirrahim

sepertinya aku masih cukup mengingat jelas yang terjadi pada tanggal ini setahun yang lalu. H-1 menjelang ramadhan, dan  karena aku sudah di semester 8, selama sebulan di bulan2 ramadhan kami mahasiswa tingkat akhir harus mendekam di asrama untuk mendapatkan pembekalan sekaligus agar semakin konsentrasi mengerjakan skripsi.

tapi hari itu, aku harus keluar dari asrama untuk mengambil kuesioner dari dua bapak responden di daerah jakarta. lumayan juga sih perjalanan bogor-jakartaselatan. apalagi daerah asrama aku daerah macet, jadi kalau bisa ya jangan terlalu sore sudah harus sampai asrama lagi. saat itu juga kereta baru penyesuaian tarif menjadi lebih murah dan otomatis kereta akan menjadi lebih penuh.

aku lupa berangkat sekitar pukul berapa, tapi pas ketika dzuhur aku sampai di stasiun pasarminggu. sholat di musholla di stasiun dan aku melanjutkan naik angkot untuk ke daerah simatupang. gara-gara ga begitu konsen dan ragu-ragu, aku kelewatan lumayan hhe. kalau naik angkot muter arah nyebrangnya serem euy jadi aku jalan kaki aja balik arah.

sampai di kantor yang dituju, aku masih harus menunggu bapak responden satu orang lagi. beliau memang kantornya bukan disana, tetapi karena tahu aku harus menjemput kuesioner disana, beliau lalu menyamakan jadwal untuk kesana juga biar aku ga usah muter-muter. baik ya :). 

setelah menunggu beberapa lama karena beliau belum datang akhirnya aku memutuskan untuk makan siang terlebih dahulu di tempat makan di samping kantor. ibunya udah kenal aku, karena ini kali kedua aku kesana. dulu pas pertama kali aku bahkan numpang sholat disana hehe. baru mau makan, eh aku melihat bapak responden yang satu lagi datang. karena ga mungkin aku makan dan membiarkan beliau menunggu, akhirnya aku minta dibungkus saja makanan aku dan buru-buru balik ke kantor lagi. sesampainya di kantor, setelah beliau mengembalikan kuesioner, beliau bertanya aku pulang kemana. aku jawab ke bogor, lagi asrama pak. dan sama bapaknya aku disuruh ikut beliau aja sampai stasiun. ya udah aku lari-lari lagi ke tempat makan buat ngambil makanan hhe.

sampai di bogor hujan lebat. banyak orang tertahan di stasiun. oh ya, aku menerobos hujan buat naik angkot. karena hujan itu romantis #eh. itu juga sebenernya  sekalian buat ngejar ashar di asrama biar ga kelamaan sampai asrama. di angkot aku whatsappan sama kaka di rumah. curhat udah di bogor, lapar belum makan. aku juga sempet sms ayah bilang belum makan #penting :p.

basah yang lumayan ngebuat aku harus mandi dulu biar ga masuk angin. makan, sholat (apa sholat dulu baru makan?lupa :p) dan sore pun berlalu. ketika maghrib, habis dari kamar mandi temen aku bilang kk aku nelpon. aku masih datar menanggapi. pas buka whatspp, ternyata kk aku bilang beliau g punya pulsa. akhirnya aku balas *lupabalasannya apa*. dan ketika aku baca lagi, ternyata aku baru ngeh kalau di atas kata2 g ada pulsa beliau bilang beliau udah mau lahiran dan sekarang lagi di jalan >_________________<. oh iya, wktu itu kk aku lagi hamil tua soale.

aku langsung panik dong. itu udah mau maghrib, dan di rumah kk aku memang cuma berdua sama mama. mama itu panikan hhe. tau gitu aku harusnya balik aja ke rumah habis ambil kuesioner, paling engga aku bisa bantu2 nyari taksi, atau angkat barang, gitugitu deh. dan ternyata beberapa hari setelah itu aku dapat cerita bahwa sore itu memang panik. ketika sore kk aku udah keluar bercak darah. dan ibu aku bingung ke rs naik apa. akhirnya ibu aku telepon ayah aku (karena suami kaka aku bakal lebih malam pulangnya) buat nanya sudah dimana. ternyata ayah aku juga masih belum sampai depok dan kondisi sedang macet ternyata. ayah aku suruh naik angkot, tapi itu ga mungkin. sore angkot jgua sudah jarang disini, lagian jalan ke depannya gimana. nyari taksi jg susah. akhirnya ayah aku minta ditunggu sampai rumah. tapi itu terlalu lama. alhamdulillaah, akhirnya ada bantuan dari tetangga yang ada di rumah. kompleks aku emang sepi sih soale hhe.

sempet kepikiran mau pulang ketika dapat kabar sudah akan lahiran, mau ikut ke rumah sakit. tapi besok ramadhan euy. malam ini tarawih. pun, absen asrama aku terbatas dan aku takut besok-besok masih harus keluar-keluar asrama lagi. absensi di asrama jadi salah satu prasyarat memang untuk ikut ujian kompre, walaupun kalau absen g cukup bisa dikompensasi dengan tugas. tapi akhirnya aku cuma bisa berdoa, cemas campur semangat bakal dapat adik baru. maaf, ponakan maksudnya :p

aku juga minta doa dari temen-temen disana buat kk aku. sekitar jam 9an sebelum tidur, kk aku masih belum lahiran. ternyata pas ke rumah sakit masih pembukaan awal. aku akhirnya tidur. sekitar jam tigaan, ternyata kk aku masih belum melahirkan. padahal aku udah pede gitu udah lahiran. akhirnya aku sahur, dan masih menunggu. selesai sahur, masih belum melahirkan juga

menjelang subuh, barulah kaka aku lahiran. alhamdulillaah :’). bayi perempuan, kecil, dan diberi nama nadira adzkirannisa. dan aku masih harus bersabar dengan hanya melihat foto-foto nadira sambil menungg akhir pekan untuk bertemu dengan ponakan aku.

dan hari ini, tepat setahun di H-1 kelahiran nadira, Ramadhan sudah berjalan di sepuluh hari kedua. di Indonesia sedang terjadi pilpres. sebuah hal yang tidak terpikirkan satu tahun lalu. dengan dua capres yang bersaing ketat. piala dunia juga sedang terjadi, dengan brazil sebagai tuan rumah yang dibantai oleh jerman hingga 1-7. dan yang tidak kalah penting, yang pastinya mengusik hati nurani kita, entah sebagai seorang Muslim ataupun sebagai seorang manusia, Palestina (lagi-lagi) dibantai oleh Zionis.

 

depok, 9 Juli 2014

 

I Used to Think

 

entah kenapa, kok nyesek ya T_T

 

Depok

6 Juli 2014

 

LOMBOK EIXPEDITION #Foto

Image

Pantai Kute, Lombok. langitnya biru banget.Image

nah, ini pantainya. pasirnya bersih ga banyak sampah

Image

langit dilihat dari pantan tanjung aan. masih biru 😀

Image

fotografer perjalanan ini, bang To

Image

Desa Sade. gak tau ya, kukira pas pertama kali denger namanya tempatnya luas gitu. tapi ternyata engga, tapi kurang tau juga karena kami ga terlalu menjelajah disini. cuma numpang sholat dan lewat beberapa penjual kain tenun dan beberapa macam oleh-oleh.

Image

sesaat sebelum menyeberang ke gili kondo dan hari sudah petang. cuma kami yang menyeberang saat itu, karena memang gili kondo baru terekspose dan masih banyak yang tidak tau mengenai gili tersebut

Depok, 15 Januari 2014

masih bersambung, foto-fotonya , insyaAllah 🙂

Lombok EIXPEDITION~ Bintang

Bismillahirrahmanirrahim

Hari pertama di lombok pagi-pagi masih berasa belum di Lombok. daerah tempat kami tinggal, sayang-sayang, itu lebih mirip puncak soalnya. bedanya cuma disana ga terlalu dingin walau masih cukup dingin buat tidur. berhubung sehari sebelumnya kak *aduh lupa namanya itu* bilang kalau ke daerah atas sedikit bakal ada pemandangan yang enak dilihat, pagi-pagi aku sama iqoh udah jalan ke atas. tapi setelah lumayan ngedaki, kami sadar kalau pemandangan yang dimaksud itu sepertinya jauh –‘. apalagi pas kami nengok kebelakang, ternyata tempat tinggal kami udah ga begitu keliatan. yowis akhirnya kami pulang lagi daripada capek.

sedikit berbenah kami yang di kamar belakang lalu berkumpul di kamar depan, sambil nunggu sarapan. pagi itu kami sarapan serabi. serabinya enak *nelenludah*. jadi isi serabinya itu macem-macem ga cuma serabi aja dan dikasih gula manis. kayaknya ga di solo ga di sini atau di lombok serabi selalu buat aku jatuh cinta deh hehe. uniknya, kata temen-temen yang asli sana harusnya rasa serabinya ga kayak gini, alias lebih enak lagi.haha.padahal itu udah enak banget >_<. pas lagi mau makan, mendadak aku agak sakit perut gitu dan mau ke kamar mandi minta mereka makan duluan. eh karena aku makan belakangan aku disisain satu porsi padahal yang lain satu porsi berdua. baik banget yak.

setelah beberapa saat menunggu, akhirnya engkel yang ditunggu pun tiba. engkel itu angkutan antar wilayahnya lombok. misalnya, dari lombok barat ke lombok timur. begitulah. pengemudi waktu itu adalah pak herman, pengemudi yang nyaris service excellent :p. bapak pengemudi ini sesuatu banget dah haha. aku iseng pas engkelnya lagi nungguin anak2 di halaman, aku sok-sokan gaya naik angkot yang diri itu loh. pengen ngerasain kenapa sih orang suka gantungan gitu di pintu mobil. jadi aku juga niru. mumpung ada kesempatan karena engkelnya berhenti. lagi asik2 gelantungan di pintu bapaknya malah nyalain mobil dan maju pindah posisi sedikit ahaha. aku panik temen2 yang udah ada di dalam mobil juga panik bantuin aku masuk.

lokasi pertama yang kami datangi adalah pantai kute. beda yaa pantai kute itu di Lombok, kalau di Bali kuta *ini komen temen aku pas aku bilang namanya sama kayak pantai di bali*. masyaAllah pantainya cakep banget. airnya biru sama kayak langitnya. anginnya kenceng karena di pantai. dan kalau kita jalan beberapa meter ke sisi pantai yang lain dekat bebatuan, pasir-pasir pantai yang awalnya putih udah ga ada. bercampur sama pasir-pasir coklat segede merica. karena itu pantai pertama dan perjalanan masih jauh, jadi ga ada yang basah-basahan kecuali si ipul, teman kami yang memang asli lombok. baru dateng ke pantai aja dia langsung nyebur. tapi wajar sih soalnya dy memakai motor jadi nanti bajunya bisa kering lagi. dan lombok itu panas memang.

Pasir Pantai Kute

pasir pantai kute. tema foto : indahnya berbagi :p

puas foto-foto disana kami lalu melanjutkan untuk pergi ke pantai deket sana tapi masih harus naik mobil, yaitu tanjung aan. disini pantainya juga gak kalah bagus tapi lebih sepi dan banyak bule2 lagi berjemur –‘. di pantai kedua ini, udah lumayan ga tahan pengen main air. akhirnya cukup memberanikan diri dengan membasahi kaki aja. ntar juga di jalan kaoskakinya kering :p. makan-makan siang disana, kami pun melanjutkan pergi ke lokasi ketiga, tempat wisata sekaligus bsia membeli kerajinan oleh-oleh, desa sade tempat tenun kain. karena ga punya uang, aku memilih buat beli2nya nanti aja di hari terakhir, di tempat oleh2 yang murah :p. di desa sade itu, lebih tepatnya kami hanya menumpang sholat di mesjid dan berfoto sebentar. sempat ada semacam guide gitu disana, menjelaskan tentang desa tersebut dan adat istiadat disana.

_DSC1126

perjalanan untuk hari itu masih belum selesai. kami malam ini berencana menginap di pantai, di gili kondo tepatnya. gili itu semacam pulau-pulau kecil dan memang cuma pantai-pantai begitu. kata bang to, gili kondo ini baru terekspose dan masih sepi. cantik pantainya. teman-teman kami memang sengaja tidak membawa kami ke senggigi, pantai yang terkenal di lombok. pantai tersebut sudah ramai sekali dengan orang dan, banyak orang mewanti-wanti mereka agar tidak membawa kami kesana (mulai dari teman-teman lombok kami yang akhwat dan keluarga mereka sendiri) karena disana sudah penuh sama bule sehingga banyak yang,,yaah begitulah –‘.

cukup jauh perjalanan ke gili kondo. dan ternyata ke gili kondo itu harus menyeberang laut.wow. mama aku sebelum berangkat sudah berpesan dua hal : jangan nyebrang-nyebrang laut dan jangan nyelam-nyelam laut. aku sama sekali ga tau kalau ke gili kondo harus nyebrang. akhirnya aku menelpon mama dan meminta izin alhamdulillah diizinkan (fyi, pas aku udah balik dari lombok mama bilang ya masa mama ga ngizinin ga mungkin kan aisha ditinggal dissana sendiri :P). sampai ke penyebrangan sekitar sebelum maghrib. buat makan malam disana alhamdulillah ada yang mensponsori membeli ikan dan cumi (spesial buat aku :P) karena si iqoh lagi milad. rencananya sih disana kami mau membakar-bakar ikan dan cumi.

sayang, ketika kami sampai di gili kondo hari sudah malam padahal menyebrang ga sampai setengah jam kalau ga salah *atau sampai?* dan disana sudah ada rombongan yang datang dan memakai bale-bale disana. rombongan bule. kata bang to, biasanya itu rombongan dari bali yang tur singgah ke lombok dan gak akan menginap. sekitar tengah malam mereka akan pulang. permasalahannya, kami tidur dimana? haha. itu perjalanan terpasrah bisa dibilang. jalan-jalan ke lombok ini, perencanaaan rutenya memang diserahkan kepada teman kami tiga orang yang asli lombok. dan awalnya, kami para akhwat akan diberikan tempat tidur di saung-saung di tepi pantai. padahal kami semua menyangka akan tidur di kamar yang ada kamar mandinya wkwkwk. berhubung saung-saung itu sedang dipakai para bule, kami pun lalu membawa barang-barang kami ke arah pantai yang berlawanan. disana juga ada saung, tapi sedikit berbeda kalau tidak salah dengan saung yang di sisi sebaliknya. karena waktu maghrib sudah tiba, selesai menaruh barang-barang kami bergantian untuk sholat. hanya memakai senter hape kami mencari kamar mandi wkwkw. ga ada lampu euy di pinggir-pinggir pantai. listrik ada tapi di tempat penjaga pantai sekaligus tempat makan. kamar mandinya, ya tipikal kamar mandi pantai. dari anyaman rotan dan ga ada lampu. bergantian wudhu kami lalu kembali ke saung tadi dan sholat. pertama kali sholat di pantai, dengan angin kencang di malam hari. masya Allah berkesan banget lah. selesai sholat tim dibagi menjadi dua, ada yang masak dan ada yang nyiapin kayu buat dibakar. lebih tepatnya mencari kayu untuk dibakar.

ikan-ikan dan cumi yang dibeli tadi sore dibersihkan dahulu. dibersihkan dimana? pake air pantai. garam alami lah. alhamdulillah banyak yang bisa masak jadi enak :p. ikan-ikan dan cumi pun dibakar. aku ga makan ikan, masih belum bisa jadi makan cumi aja. tapi karena aku pengen nyoba akhirnya aku nyoba beberapa cuil. enak sih. tapi emang masih belum bsia makan ikan jadi ya sudahlah. selesai makan, kami santai santai dahulu.

DSC_0028

makanan yang kami makan waktu itu. paginya kami baru sadar kalau ternyata banyak pasir pas lagi ngebakar. iya sih, pas makan juga berasa ada pasir. tapi, kalau bisa ngulang aku mau ngulang pengalaman itu lagi 

satu hal yang dari tadi aku belum ceritakan. di gili kondo, pemandangan bintang-bintangnya masyaAllah cantik banget sampai pengen nangis kalau inget pemandangan itu. bintang-bintangnya banyak, jelas dan terang terlihat. ga akan bosan melihat bintang disana. sambil ngeliat bintang, kami malah jadi asik bermain puisi dengan bertemakan bintang. saat itu, bintang yang ada ga cuma di langit. tapi bagi kami tiga orang teman kami yang asli lombok itu juga bagaikan bintang, karena mereka ga cuma menemani kami berjalan-jalan di lombok, tapi mereka benar-benar memberikan yang terbaik kepada kami. rekaman puisi bintangnya masih ada. tapi kayaknya aku ga mau dengerin dulu deh takut jadi mellow dan kangen temen-temen hhe. selesai bermain puisi bintang sambil melihat bintang kami lalu bermain games I Never dan dilanjutkan tukeran kado.

nah, selesai tukeran kado karena sudah malam kami pun memutuskan untuk tidur. tahu tidurna dimana? kukira kami tidur di saung itu, tapi ternyata kami tidur di pasir :)). bener-bener momen ga terlupakan. memang, dialasi terpal tapi sejatinya kami tidur di tepi pantai dan beralaskan pasir beratapkan bintang-bintang. belum lagi angin pantai yang dahsyat.

tapi anehnya, meski ga menyangka akan tidur dengan keadaan seperti itu karena memang di luar rencana para pembuat rencana dan aku ga ada bayangan sama sekali,  aku malah ngerasa itu salah satu malam yang ga akan bisa dilupain :’)

Depok, 10 Januari 2014

jadi inget dulu pernah bertiga dan menaiki dua motor, aku, upi dan paul nekat jalan malam ke tempat yang agak tinggi di ujung sentul buat ngeliat bintang. aku beneran pengen ngeliat bintang hari-hari itu. pengen tiduran sambil melihat langit malam. ketika sudah sampai tempat yang dituju, ternyata tempatnya rame dengan orang-orang menyeramkan. anak-anak muda sih, tapi sejujurnya kami takut. dan ketakutan itu semakin menjadi ketika kami ke arah agak sepi dan disapa oleh orang yang juga naik motor yang awalnya melewati kami dan lalu sengaja berbalik ke arah kami. gak mikir panjang lagi kami bertiga langsung kabur. lupakan melihat bintang, cari tempat lain yang lebih terlihat aman. dan pilihan jatuh pada kampus. mesjidnya lebih tepatnya. tapi akhirnya kami malah duduk di beranda kampus. dan tak ada bintang. selesai menghabiskan eskrim kami pun pulang ke kontrakan. masih pengen melihat bintang, akhirnya kami duduk-duduk di jalanan kompleks –‘. ga menyangka, kami akhirnya dapat menikmati bintang-bintang tersebut di lombok. alhamdulillah.

Skripsi dan Jodoh #2

Bismillahirrahmanirrahim

setelah hampir setahun aku nulis part 1 nya, gakpapalah ya dilanjutkan sekarang part 2 nya :D. kalau pada tanggal ini, setahun yang lalu aku lagi ngerjain metolit buat presentasi uas hari sabtu, maka hari ini aku ga usah begadang karena cuma mau nulis blog ini hhe.

seperti yang aku tulis di part 1, skripsi dan jodoh itu mirip2.. ada empat kriteria yang harus dipenuhi, dan ketika pengajuan judul tiga kriteria harus sudah dipenuhi (dosen pembimbing, masalah, dan data) karena kriteria keempat, tentang kerajinan dalam pengerjaan itu baru bisa dinilai saat masa pengerjaan. nah, menjelang deadline pengumpulan judul, sebenarnya aku udah cukup PD dengan judul yang memang sudah aku kerjakan dari tugas metolit. di tugas metolit, aku udah buat bab 1-3 dan kalau oke judul diterima berarti aku ga terlalu harus bersusah payah buat seminar. pengajuan judul boleh berjumlah dua. tapi kalau udah yakin banget mah ya udah satu juga gpp. dan aku (awalnya) termasuk yang yakin banget sama judul aku ini, yang sifatnya semi kualitatif dan semi kuantitatif, metode ANP. tapi kira2 sepekan sebelum pengajuan judul, aku jadi mikir mungkin aku harus nyari judul kedua. judul yang bersifat kuantitatif. karena judul pertama aku, mengharuskan aku  (mungkin) berkeliling bertemu responden yang memang ahli dalam masalah yang aku angkat. kalau aku punya judul yang bersifat kuantitatif itu memang sedikit memudahkan dari segi waktu dan biaya.

saat itu, aku pun mulai mencari2 dan mengingat2 matakuliah apa yang aku suka untuk diangkat jadi skripsi. dan aku inget salah satu matkul yang aduh aku suka banget sama tuh matkul dan dosennya : Ekonomi Internasional. buka-buka bab, nemu satu tema menarik. aku lalu langsung googling mencari jurnal2 untuk dijadikan rujukan. seru banget. apalagi pas aku cek jurnal-jurnalnya, penelitian tersebut emang memakai metode kuantitatif, dan jurnal2 pendukungnya banyak. sip banget deh. aku lalu menghubungi dosen tersebut, meminta pendapat dan beliau berkata agar aku mengirimkan email terkait penelitian yang akan aku angkat. sip. saat itu, aku merasa jatuh cinta banget sama tema ini.

beberapa hari berlalu dan jawaban dari bapak dosen tersebut belum datang-datang juga. tapi aku sudah bertanya kepada dosen lain, dan jawaban beliau judul kedua yang kuangkat lebih cocok untuk dijadikan ke paper dan dikirim ke lomba-lomba karena beliau awalnya menyangka hanya akan berupa deskriptif saja. meskipun akhirnya beliau sedikit oke dengan judul kedua yang mau kuajukan, tapi aku masih sedikit bimbang. karena yang lebih paham tentang tema yang kuangkat adalah dosen yang pertama kuhubungi, dosen yang memang mengajar matkul tersebut.

dan akhirnya sampailah pada hari jumat. sehari sebelum pengumpulan judul. bapak dosen akhirnya membalas sms aku dan meminta aku untuk menelpon beliau di sore hari. alhamdulillah. sambil menunggu sore, temen-teman aku mengajak untuk nonton insidious di laptop di kamar bawah. walau akhirnya aku nonton sendiri karena yang lain ga mau deket2, tapi aku lebih degdegan mau nelpon dosen tersebut. takut aja tiba-tiba judul ini blablablablaba. padahal aku udah cinta banget sama tema ini hhe. dan bener, pas nelpon dosen tersebut sempat ada kata-kata ga bisa kayak gitu, harus blablabla tapi akhirnya sih g masalah, walau memang step2 nya harus diperjelas lagi.

alhamdulillah, saat itu aku ngerasa puas banget. dua judul alhamdulillah telah didapat. dan untuk pengajuan judul pertama, aku udah yakin akan mengajukan judul dengan metode kuantitatif ini. memang, dari segi data cukup susah mencarinya. bukan cukup malah tapi susah banget. tapi udah kadung suka. dan dari tiga kriteria yang kusebutkan di atas tadi paling engga kriteria dosen pembimbing insyaAllah bapak tersebut mau jadi dosen pembimbing dan beliau asik banget, dan kriteria masalah yang dikaji pun aku suka banget dan masih termasuk layak untuk diteliti lah. masalah data yagn susah, emang butuh waktu lama tapi insyaAllah ada walau ga lengkap. hal ini berbeda dengan judul satu lagi. dari segi dosen pembimbing, kemungkinan aku bakal dapet dosen yang asik sih tapi susah waktu banget, aku cukup yakin dosen x ini bakal jadi dosen pembimbing aku karena dari beliaulah aku terinspirasi meneliti masalah tersebut. dari segi data, insyaAllah bs dicari lewat bantuan orang2 yang kenal sama narasumber penelitian. tapi dari segi masalah, sebenernya aku kurang suka. layak diteliti sih, tapi tema yang kuangkat adalah tentang perbankan syariah dan aku kurang suka

malam harinya aku udah yakin banget tentang urutan judul yang akan aku tulis di lembar pengajuan. tapi tiba-tiba aku inget. ya Allah, untuk hal sepenting aku ternyata aku belum “diskusi” sama Allah. aku pontangpanting diskusi kemana-mana, nyari rujukan dsb, tapi aku belum istikhoroh sama sekali terkait keputusan aku. padahal ini masalah penting. malu. malu banhget sama Allah. akhirnya sedikit nekat, aku pun memutuskan buat istikhoroh. meski cuma sekali. selepas istikhoroh, aku tidur hingga subuh. dan saat bangun,aku bingung karena aku bermimpi tentang judul metolit aku. padahal aku ga memikirkan hal tersebut sama sekali. aku udah yakin banget bahwa judul tersebut mau kuajukan sebagai judul kedua. tapi mimpi tersebut ngebuat aku bingung. pertama, karena aku tahu jawaban istikhoroh itu tidak harus dari mimpi. kedua, ya karena itu tadi aku sama sekali ga memikirkan judul itu. tapi kegalauan itu akhirnya membuat aku berpikir, mungkin memang ini jawabannya. toh, meski aku menulis urutannya diubah, tidak jadi menulis judul yang kusuka di  urutan pertama, Allah tetap Maha Berkuasa. kalau memang Allah menginginkan aku meneliti judul yang memang aku suka tersebut, urutan bukan sebagai penghalang. dan bismillah, lembar pengajuan pun aku serahkan melalui email.

 

depok, 9 Januari 2014

gpp lah ya baru ditulis walaupun udah wisuda 😀

Merayakan Patahnya Hati #1

Bismillahirrahmanirrahim

yaya harusnya aku menyelesaikan tulisan2 yang sebelum2nya, tapi ini lebih mendesak buat ditulis. perayaan patah hati aku yang pertama di tahun ini haha. punten sebelumnya, tapi ini tulisan penting ga penting sebenernya :p.

pagi-pagi tanggal 1 Januari, salah satu teman aku japri via WA. dia mengabarkan bahwa Lee Seung Gi jadian dengan YoonA. oke aku patah hati, apalagi ketika aku buka link yang dia kasih dan itu bukan Hoax T_T. FYI, bagi yang gak tau dua nama itu, karena memang ga penting2 banget untuk diketahui, aku bakal sedikit ngasih tau. Lee Seung Gi itu salah satu aktor dan penyanyi Korea  dan YoonA itu salah satu member dari SNSD, girl band gitulah. kenapa aku suka Lee Seung Gi (LSG)? bukan karena dia ganteng. awal2 aku malah ga suka tapi karena aku suka sama aktingnya di King 2 Hearts yang yah aku suka perannya disana dan jadi suka aja gitu. nah, ketika dia jadian sebenernya itu sih ga ngaruh apa2 ama aku tapi aku jadi dapat kesempatan untuk ber-alay ria. jadi akhirnya aku memutuskan bakal merayakan patah hati dengan memakai profil picture LSG di Whats App aku semenjak tanggal 1 kemarin hingga tanggal 11 nanti. iseng aja sih sebenernya. tapi besok paginya temen aku yang ngasih kabar itu bilang ke aku hati2 make pp itu bisa jadi kontroversi. aku langsung ganti. terus aku mikir kontroversi apaan yak dan akhirnya aku ganti lagi jadi LSG. Labil banget emang. pas aku tanya ke temen aku dia bilang dulu dia pernah random make pp aktris korea dan langsung disangka dibajak hapenya. tapi faktanya beberapa temen aku emang ada yang japri aku terkait PP ini tapi ga ada yang nyangka aku dibajak kok (apa efek sebelumnya aku make pp tenangkan diri dengan segelas baygon ya? hhe) dan malahan kemarinn ada adikkelas yang japri minta pendapat gimana caranya buat nasihatin adiknya yang jadi suka korea2  karena liat pp aku :)).

oke terlalu melebar bahasannya.

nah, berhubung aku ganti pp LSG, aku juga niat buat ganti pp LSG tiap hari. jadi tetep LSG, tapi beda pose. otomatis aku harus googling lah buat stok pp. nah saat itu lah kalau ga salah aku nemu artikel menarik tentang hubungan mereka ini, tentang lima alasan kenapa para fans harusnya udah tau mereka bakal jadian. menariknya adalah di statement tentang YoonA, yang ngebuat aku jadi mikir,

“in fact, despite being the ideal type of so many celebrities, the “Prime Minister and I” star has stated that none of them ever asked her out. Until Lee Seung Gi that is.”

yap. ga ada yang pernah ngajakin YoonA, kecuali LSG. padahal banyak artis yang menjadikan YoonA sebagai tipe idealnya. gak tau kenapa, aku cuma mikir sebenernya ga harus LSG, tapi yang berani mengambil kesempatan itu cuma LSG. menurut aku itu menarik. karena memang, kesempatan itu sebenarnya selalu ada tapi kadang-kadang kita terlalu ga berani *ngomong ama diri sendiri*.

statement ini sebenarnya mengingatkan aku pada kisah seorang ikhwan adik kelas jurusan. lucunya, ni ikhwan banyak yang bilang dia mirip LSG hhe. di akhir tingkat pertamanya, dia memutuskan untuk menikah. masyaAllah. kalau akhwat sih aku masih ga heran ya, tapi ikhwan? hhe. dia menikah dengan anak teman orangtuanya yang udah lulus kuliah. aku kurang tau juga sih, mereka seumur beda bulan doang kalau ga salah tapi emang istrinya akselrasi dll kurang tau juga. di salah satu kajian LDK di kampus aku, mereka berdua jadi pembicara mengenai keputusan pernikahan mereka. sayangya aku ga bisa dateng sampai habis karena ada acara 😛 tapi aku diceritain sama temen aku kalau mereka memang bertemu beberapa jam sebelum akad, dan sebelumnya hanya berkomunikasi lewat rekaman suara yang dikirimkan masing2 sebagai sarana perkenalan hingga mereka sepakat untuk menikah. awalnya, ikhwan ini juga gak mau menikah secepat itu. tapi akhirnya ia memutuskan untuk mau dan bahkan sekarang sudah memiliki anak laki2, yang baru2 ini udah kutawarin buat dijodohin ama ponakan aku tapi dia cuma ketawa doang –‘. oke kembali ke topik. puzzle cerita tentang ikhwan ini dan istrinya pun menjadi lengkap di tngkat akhir aku kuliah. salah seorang teman ikhwan itu cerita kepada kami tentang mereka di sebuah sesi sharing. beliau cerita, suatu ketika dia pernah bertanya kepada sang istri. kenapa sih, mau sama ikhwan temannya tersebut? padahal dia belum punya apa-apa saat itu (orangtua mereka memang berada, tapi mereka berdua memulai semuanya dari 0 dan sudah memiliki beberapa usaha sendiri saat ini)? dan sang istri lalu menjawab “iya, banyak lelaki yang datang ke saya. ada yang sudah mapan dari segi pendidikan, segi penghasilan. tapi semua meminta menunggu. dan hanya *oke sensor nama* yang berani mengambil kesempatan”

🙂

Depok, 8 Januari 2014

Karena kesempatan itu selalu ada 🙂

(insyaAllah) d.i.t.u.t.u.p.

Bismillahirrahmanirrahim

jadi ceritanya sudah sejak beberapa lama aku pengen banget nutup akun facebook aku. bukan apa-apa, hanya ingin menutup akun itu aja. bukan karena alasan-alasan seperti gabisa bagi waktu dll. toh aku bukan maniak fb. tapi memang alasan-alasan yang yaah lebih dari sekedar bagi waktu. salah satunya, mungkin, karena udah mulai ngerasa fb lebih banyak ga bermanfaat buat aku. dan, salah duanya karena aku ga mau orang2 tau tentang aku dari facebook. soalnya agak males aja pas sesuatu yang berusaha aku tutupi eh jadi ketahuan gara2 ada yang ngetag aku di fb. aku ga tau aku tipe orang terbuka atau tertutup. tapi memang, buat personal matters aku lebih suka itu semua muncul dari aku. bukan dari orang lain. rencana-rencana hidup aku, aku lebih suka ga terlalu banyak orang tahu. ask me, and (maybe) i will answer you. kalau aku jawabnya ngambang, itu berarti aku emang ga pengen terlalu dibicarakan. mungkin karena aku lebih suka mengabarkan ketika semua udah jadi, bukan ketika setengah jadi atau masih mentah.

ditutup

kalau dulu-dulu, alasan ga bisa nutup akun ini biasanya karena aku ga mau ketinggalan berita tementemen. kalau aku ga ada fb, dan si x nikah gimana? aku gatau dong. atau kalau si y meninggal, aku dapet kabarnya telat dong. dll deh alasan-alasan semacam itu. tapi semalem, setelah aku mikir panjang sambil tidur, aku sampai pada keputusan bahwa, kabar2 itu bisa didapat darimana aja. ga mesti fb. orang-orang yang bener-bener mau tau kabar aku, atau mau meminta sesuatu pun tentu kalau melihat fb aku ga ada akan mencari cari lain buat menghubungi aku. toh ada email.whatsapp.hape.blog.goodreads.twitter yang sering mati suri. ntinya, gak ada masalah lah.jadi, akhirnya aku pun memuskan akan menutup fb aku. insyaAllah. per tanggal 1 januari besok. sampai kapan? entahlah, bisa jadi lima menit setelah aku nutup fb aku menyesali dan langsung aktifin lagi. bs jadi sepekan, sebulan, setahun. atau bisa jadi aku mengaktifkan akun lain, yg lebih tertutup dan hanya mengadd beberapa orang yang bener2 kukenal. semua kemungkinan itu ada kok. yang jelas, sebelum aku menutup akun fb, aku harus ngelunasin hutang tulisan dan foto di fb. hoho

Depok, 25 Desember 2013